Rabu, 02 Juni 2010

#2

jangkrik telah kembali
percuma kita mengilik nya
takan mengeluarkan teriak nya

malu dia melihat mentari
karna kejantanannya akan sirna "katanya"

lebih baik bangunkan sang pembawa kabar akan hari
dan bisikkan padanya
aku, kami, mereka telah bersiap memakan rezeki yang telah dihidangkan

kemudian...
keringat kami, peluh kami
nanti akan kami bawa kembali pada saat bulan kembali mendekap

8 komentar:

  1. apakah jangkrik itu mereka yang miskin, yg tidur di pinggir jalan n klong jembatan?
    dan kenapa harus berpuisi buat mereka?
    tp bagaimanapun, puisinya menggugah saya.

    BalasHapus
  2. mampir..mmhh..bener kata inge..nice post ^_^

    BalasHapus
  3. emang bisa hidup tanpa mentari?

    BalasHapus
  4. inge, windflowers : terimakasih
    antoninilez : mereka adalah hidup dan mereka adalah yang berhak menikmati hidup
    sang cerpenis : suka mengilik mba...
    lumbung hati : em....bisa sich. tapi cuma repot kalo ngejemur ga ada mentari.....

    BalasHapus
  5. bagus ni puisinya pak tani

    BalasHapus
  6. aby : terimakasih....wah selalu hadir di setiap ruang ya... oh ya cerita baru apa lagi nich yang akan timbul dari aby....di tunggu....

    BalasHapus