Jumat, 30 April 2010

"ga minta d lahirkan.." (bag.2)

masih d selimut surya yg blm mencair..
bahkan pelangi masih tergambar d senyumnya..

mgkin bkn cerita seindah sinetron..
tp ini betul indah..

"dede.. aaaaaa.. emmmm.."
ia menyuapi si mungil lincah d tengah kesibukannya..
tp masih saja bumbu senyum tersirat d wajahnya..
betapa nikmat nasi telur ini dgn senyumnya..
dan betapa nikmat keikhlasan d balik lelahnya..

bermain.. merengek.. tertawa.. merengek lg..
merengek lagi2..
lebih byk merengeknya..
ia cm katakan.."rasa ingin ini itu msh sgt byk.."

"ibuuuuuu.. e'e.."
baru 2 suap ia menyuap nasi telur dan sambel dr piringnya..
"iya.. jongkok ya.."
ia hentikan sejenak.. tanpa ia pikirkan selera mknnya..

"ibuuuu.. sudah.."
diceboki liang pantat bidadari kecilnya..
baginya adalah keberuntungan jika e'enya bagus..

"alhamdulillah.." itu ucapnya..
dan kembali menadah nasi yg baru 1/6nya ia lahap..
pelangi d bibirnya pun tak pernah suram..

waktu.. waktu.. waktu lg..
tahun.. tahun lg..

ketika si mungil berubah menjadi kupu2 bersayap indah..
d banding sayapnya yg mulai rapuh..

dirinya merasa mampu membebaskan diri..
dan tak perlu lg tetek sang ibu..
berjalan lenggang bak ksatria cantik yg mampu meraih mimpi..

kali ini selimut surya mulai meleleh..

curat marut kota.. berawan gelap d tabrak lintasan..
jangankan burung kecil..
jangkrik yg dulu bernyanyipun bungkam..
semua menutup mata..
hnya berharap Tuhan mencabut nyawa mereka..
krna nafasnya buntu.. hitam..

namun sang kupu2 tetap melangkah dgn semangatnya..
merajut hidup sedikit demi sedikit..
si ibu..? yaaaa.. selalu doa dan senyum..

waktu truz meneruz ingin d kejar..
cerita si ibu yg sudah menua..
namun tak pernah lupa, Tuhan msh menyisakan kekuatan..

kupu2 yg cantik pun tumbuh semakin indah..
dan semakin memperdalam ilmu haknya..

lagi2.. merengek.. merengek.. merengek..

meminta haknya pd ibu, yg ia pikir tlah ibu curi selama puluhan tahun..
pelangi d senyum ibu mulai pudar..
tp ia slalu coba tuk tegazkan lg warnanya..
berharap doa yg terbaik utk buah hatinya d dengar Tuhan..

mungkin ujian atau apalah?
tp sudah tak sepantasnya ia menanggung lg beban..

tuntutan.. rengekan.. dan perdebatan..
"aku ga pernah minta untuk dilahirkan..!"

pelangi itu lumer..
dedaunan ogah bertahan dan lebih baik terjatuh..
mentari pun memaksa awan menutup wajahnya..
dan tangisan awan pun tak lg terbendung..

betapa mereka adalah saksi..
air mandi ketika si mungil lahir yg jatuh ke tanah..
bulan yg tak tertidur menantinya..
bintang sekuat tenaga berdoa utknya..
bahkan si puting yg kisut jd saksinya..
teman2 yg setia..

mentari yg iri ingin bermanja pd ibupun meraung..
mengadu pd awan..
"senyumnya adalah pelangi terindah ciptaan Tuhan..
doanya adalah lantunan termanis dr lubuk hati bahkan nyawa.."

mungkin mmg tak pernah setimpal..
karna perih yg dulu ia rasakan, menyilet lg d liang lahir dan hatinya..

mungkin takdir atau nasib..
dan seucap pun si ibu tak pernah mengutuk..
tak sesadis emaknya malin kundang..

masih saja lantunan lagu cantik utk bidadarinya..
mencoba sekuat tenaga menahan hatinya.. dan berkata..
"do anything you wanna do.."
dan berdoa..
"ya Allah.. bantu hamba.. semampuku tuk tetap selalu mengantarnya dengan senyum.."

SUBHANALLAH.. cintanya paling setia..



nb: titipan teh indie

3 komentar:

  1. makasih mba....duh jadi malu sering di kunjungi sama mba yang satu ini.....

    BalasHapus